Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat tapai singkong bagi kesehatan

Manfaat tapai singkong bagi kesehatan

Tulisan kali ini mengulas manfaat tapai singkong bagi kesehatan. Tape atau tapai (bahasa kampung saya), adalah hasil fermentasi dari olahan ubi kayu atau singkong pilihan yang empuk, di rebus setengah matang, terus di beri ragi, di bungkus rapat dan di biarkan 2 malam hingga 3 malam saja, selanjutnya akan menghasilkan tape yang lembut, manis, asam, terasa agak panas, pokok nya mantap markotop rasa tape. Tapi jika ubi kayu nya tidak empuk, maka hasil tape nya tidak bagus alias gagal, biasa nya keras, tidak berair, dan berasa kecut tanpa ada rasa manis nya.

Tape adalah makanan khas indonesia, Banyak di produksi di daerah jawa, tapi bukan berarti daerah jawa saja yang banyak tape, di luar jawa juga seperti di daerah saya Sumatra. Bahan baku yang dipergunakan untuk pengolahan tape ada yang berasal dari ubi kayu atau singkong, ada juga dari ketan putih dan ketan hitam. Namun kandungan kebaikan pada tape singkong melebihi tape dari olahan ketan, mau tau kenapa ??? cari deh jawaban nya sendiri di om gugel. Pengolahan untuk pembuatan tape mungkin agak sedikit berbeda2 pada tiap daerah, atau mungkin cita rasa nya agak sedikit berbeda, ah yang jelas tape buatan emak saya lebih enak...nyam nyam.. heheheh... Bagaimana kebaikan dan manfaat tapai singkong bagi kesehatan tubuh ?? lanjut ke bawah.

Manfaat tapai singkong bagi kesehatan yang pertama adalah sebagai sumber karbohidrat yang sangat tinggi, jadi makan tape singkong sama hal nya kita seperti makan nasi... kenyang...bukan kenyang nya yang buat baik, tapi energi yang di berikan tape ke tubuh kita yang baik. Tape singkong meningkatkan sistem syaraf dan otot, itu lah mengapa selepas makan tape singkong tubuh kita serasa lebih memiliki tenaga. Mengkonsumsi tape bisa juga menjadi terapi dalam meningkat kan kualitas hubungan suami istri juga lho. ehem..... 

Meski memiliki karbohidrat yang tinggi, tapi tape singkong ternyata rendah lemak, juga memiliki serat yang larut dalam air, sehingga membuat organ pencernaan menjadi sehat. Nah disini saya akan sedikit bercerita manfaat tapai singkong bagi kesehatan lainnya. Bibi saya pernah terkena sakit maag parah, udah kemana-mana berobat, keluar masuk rumah sakit, tapi tetap tak bisa sembuh dari penyakit maag. Obat medis yang bibi saya konsumsi hanya bisa meringan kan sakit untuk sementara waktu, setelah itu kembali kambuh lagi. Hingga suatu hari bibi saya pergi berobat ke RS. Thabrani pekanbaru, dan salah satu dokter nya menyaran kan bibi saya untuk sering konsumsi tape ubi setiap hari sebagai alternatif tradisional. Eh beneran deh, saban hari makan tape ubi yang diolah sendiri, lambat laun penyakit maag bibi saya sembuh total dan hingga kini tak pernah kembali mampir lagi...keren tape.

Air tape mengandung prebiotik, ini juga bagian dari manfaat tapai singkong bagi kesehatan, sehingga tape baik untuk melawan bakteri-bakteri nakal yang ada pada saluran pencernaan. Spesialisasi tape berikut nya bisa meningkatkan sistem kekebalan pada tubuh dan mengeluarkan semua racun tubuh. Proses fermentasi dari tape menghasilkan Vitamin B1 dan Vitamin B2, vitamin tersebut sangat penting dalam mendukung produksi sel-sel darah merah pada tubuh kita. Dengan begitu mengkonsumsi tape mampu mencegah anemia.

Baca Juga : Manfaat pare bagi tubuh

Tape ubi sangat bermanfaat untuk menghangat kan badan, kandungan alkohol ringan pada tape akan membuat tubuh yang dalam kondisi lemah akan segar kembali. oh ya, kandungan alkohol ringan pada tape ubi hanya akan di dapati jika di fermentasi 2 malam atau 3 malam saja ya, namun jika di fermentasi lebih lama dari itu bahkan berminggu-minggu, maka kandungan kadar alkohol nya akan semakin meningkat, next lain waktu kita kupas apa saja manfat air tapai singkong yang di fermentasi hingga berminggu-minggu ya. Ambil manfaat tapai singkong bagi kesehatan dengan cara yang tepat. Apapun cara terapi tradisional yang digunakan, konsumsi lah dalam jumlah yang wajar, jangan berlebihan agar mendapat khasiat dan manfaat, karena segala yang berlebihan akan menimbulkan reaksi yang sebaliknya, alih-alih mendapatkan sehat, malah akan membawa sial